Segala cadangan, perkongsian, komen, kritikan membina, teguran atau apa juga respons kepada pihak penulis, bolehlah diajukan kepada penulis melalui emel ahsfantasy24@yahoo.com. Terima kasih atas kunjungan...

WW #10 | I Miss You Too

Posted by Ahsfantasy Ryu Rabu, Februari 29 12 Buah Fikiran Pengunjung

Usaha Mengajar dan Mendidik Orang Asli

Posted by Ahsfantasy Ryu Selasa, Februari 28 17 Buah Fikiran Pengunjung
Tulisan ini lebih kepada luahan perasaan. Panjang berjela-jela. Kalau takut jemu, tengok gambar sahajalah. *Senyum. Dua minggu lepas pensyarah saya datang ke sekolah untuk menyelia. Melihat sesi pengajran dan pembelajaran saya dalam subjek bahasa Melayu untuk murid tahun 3 seterusnya membimbing saya dalam memperbaiki mutu pengajaran saya dalam bilik darjah.

Saya akui, mengajar murid asli besar juga cabarannya. Taraf pendidikannya rendah jika ingin dibandingkan dengan murid di kampung dan bandar, mungkin disebabkan persekitaran, pemakanan dan juga genetik mereka. 
Sekolah sebelum ini saya mengajar kelas yang terkebelakang, namun ternyata berbeza situasinya kerana kelas tersebut sememangnya menghimpunkan murid-murid yang agak terkebelakang. Namun sekarang, murid saya bercampur-campur. Memang, saya perlukan masa untuk menyesuaikan diri. Jujurnya, saya kekok.

Murid asli agak rendah keyakinan dirinya, lebih kepada malu dan takut dalam menyuarakan sesuatu, agak pendiam namun ada juga yang nakal. Kita bercakap bahasa Melayu, mereka sibuk bersembang dalam bahasa Semai di belakang, itu biasa.

Bila pensyarah pembimbing datang, saya cuba untuk berlagak biasa, kendali kelas sebaiknya, berikan sedaya yang ada untuk murid-murid saya. Namun atas beberapa faktor, 1 daripada 3 objektif pembelajaran saya gagal dicapai. Waktu tamat  P&P, saya masih berada di langkah 2 pengajaran, langkah untuk mencapai objektif ketiga ditangguhkan, kekangan masa.

Seusai tamat sesi P&P, seperti biasa saya akan menghadap pensyarah pembimbing. Belum sempat pensyarah tanya apa-apa, saya dah mula menangis. Bila ditanya apa yang saya rasa, lagi tak tertahan tangis. Saya tidak kecewa untuk apa yang murid saya lakukan, tapi saya kecewa dengan diri sendiri kerana tidak berjaya memberikan yang terbaik untuk murid saya. Mereka anak didikan, saya pendidik, jika mereka tak terdidik, salah siapa? Saya. 

Rawat hati yang duka lara, makan tengah hari di Big Red Strawberry Farm. Jangan pernah lelah untuk apa yang kita usahakan. Ikhlas itu sumber kekuatan.

P/s: Saya tidak akan berhenti mencuba sedaya yang ada untuk mereka, atas nama Dia yang membantu dan memberikan daya kepada saya.

Ramai Benar Yang Berlagak Mahu Jadi Hakim

Posted by Ahsfantasy Ryu Isnin, Februari 20 31 Buah Fikiran Pengunjung
Rasa bahagia kejap bila terima panggilan daripada dia. Malam yang diselubungi kesejukan. Sebelum tidur jom makan jagung mutiara rebusan housemate saya ni! Kalau beli yang dah siap rebus di Kea Farm, RM 2 sebatang. Tapi ni saya beli di pasar malam Berinchang kemudian rebus sendiri, RM 10 untuk 12 batang. Itu pun bergantung pada saiznya juga.

Eh, sebelum tidur saya nak cakap sesuatu. Tentang hakim. Bukan tentang Tuhan atau hakim di mahkamah, tetapi hakim dalam kalangan kita. Yang kononnya rasa layak menghakimi setelah beberapa waktu memerhati. Dosa pahala memang nyata kita lihat, tapi syurga neraka itu kita tidak pasti di mana tempatnya kita atau mereka. Saya yakin, Tuhan maha mengampun, Tuhan maha mendengar. Dia yang lebih arif tentang ciptaanNya.

"Mohon dijauhkan diri yang suka mendoakan keburukan dan kecelakaan terhadap orang lain meski mereka itu suka membuat buruk dan celaka. Tuhan maha adil dan Dia tahu apa yang terbaik buat hambaNya, biar Dia sahaja yang menentukan apa yang selayaknya dihukum. Kita tidak perlu menjadi hakim."

Bila lihat ada yang tersesat atau menyimpang, cepat benar mulut menghukum seolah-olah pendosa itu tiada jalan untuk kembali. Kita siapa? Mulia tanpa cacat cela? Bukan saya menyokong mereka membuat dosa, tapi kita patut tahu yang ruang keampunan tetap ada. Yang perlu dibenci adalah dosanya, bukan dia. Jika sayangkan dia, tolong bawa dia jauh daripada dosa-dosanya. Bukankah itu lebih mulia daripada tidak henti-henti menabur cela dan mendoakan kecelakaannya?

Kita tidak akan pernah tahu penghujung hidup kita bagaimana, apatah lagi penghujung hidup orang lain. Sesiapa sahaja boleh berbuat dosa, tapi kita tidak akan pernah tahu apakah pengakhir hidupnya ditamatkan dengan murka. Mungkin seumur hidupnya dilumur dosa, mungkin juga dia akan jadi lebih baik daripada kita.

P/s: Mendoakan yang baik-baik dan terbaik untuk semua itu bukankah lebih indah daripada mendoakan keburukannya? Oh, selamat malam semua!

Sesi Lepak Di Smoke House, Cameron Highlands.

Posted by Ahsfantasy Ryu Rabu, Februari 15 38 Buah Fikiran Pengunjung
Mungkin disebabkan sekolah di daerah Cameron Highlands ni tidak banyak yang berada dalam kawasan bandar iaitu 15 daripada 24 buah sekolahnya terletak di luar bandar, maka sekolah-sekolah di sekitarnya sering menjadi tumpuan Pejabat Pelajaran Daerah termasuklah sekolah tempat saya menimba pengalaman. Acap kali pemantauan dilakukan. Kesannya, sekolah agak sibuk. Banyak program perlu diuruskan.

Dalam hal ini, lepak itu perlu. Tenang-tenang melepak bersama kedinginan, sepi itu menjadi suatu keindahan, tidak sesekali sunyi. Lewat petang pulang dari sekolah, menuju ke Smoke House yang terletak di Tanah Rata. Bangunan berkonsepkan english tudor yang dibina sekitar tahun 1939 ini mengagumkan, persekitarannya indah, berhadapan dengan padang golf. Kalau nak jumpa pondok telefon ala-ala London  di Cameron ni pun, ada di sini walau dah agak usang.

Tapi bila tiba hujung minggu, saya takkan bermimpi nak datang sini, sesak mungkin. Pada saya, tempat ni sangat sesuai kalau nak buat photoshoot.  Kalau nak buat pre-wedding tu tak digalakkan sangatlah, kata orang, tak elok. Buat pasangan suami isteri, jemputlah berbulan madu di sini, harga penginapan ikut level 3 bintang sahaja. Senyum.

P/s: Setiap kejadian adalah lambang kekuasaanNya. Subhanallah. Esok ada pensyarah kacak nak datang menyelia saya di sekolah. *Suka. Harap semuanya berjalan lancar.

Bodoh Kerana Masa Silam

Posted by Ahsfantasy Ryu Selasa, Februari 14 40 Buah Fikiran Pengunjung
Aneh. Saat ini aku masih mampu mendengar keluh kesah kamu biarpun aku rasa ia telah bermula sejak berkurun yang lalu. Aku tidak jemu untuk turut memujuk hati kamu, meski terkadang aku dilemparkan persoalan yang terlalu bodoh!

Sayang, dengar kataku, silam itu telah berlalu dan sudah tidak boleh diubah-ubah. Jangan kau sia-siakan hari ini untuk meratapi silam engkau yang penuh  kekecewaan, kelak hari ini juga akan menjadi silam yang paling bodoh dan mengecewakan tatkala munculnya mentari esok hari.

P/s: Terkadang kita terlalu sibuk dengan masa silam sehingga terlupa akan masa depan. Jangan pernah lupa, masa tidak akan sesekali terhenti.

Meski Tak Dihargai, Segalanya Aku Terima

Posted by Ahsfantasy Ryu Jumaat, Februari 10 12 Buah Fikiran Pengunjung
Mengintai dia yang selalu melihat aku dengan pandangan kosong seolah-olah tiada apa yang selayaknya dilempar senyum apatah lagi dihargai. Terpejam di jendela. Mengingati dia yang selalu buat aku tenggelam jauh dalam dunia 'termenung' yang pada ahirnya tiada jawab untuk aku soalkan apakah segala rasa yang aku peluk untuk bersama dia itu tidak langsung terbias ke dalam jiwanya walau sekelumit? 


Bukan minta untuk dihargai, tapi sekurang-kurangnya lihatlah aku sebagai 'sesuatu', tapi dia lebih selesa memandang aku sebagai 'tiada apa'. Dia sedang sibuk mencari alasan untuk pergi dan segalanya aku terima; dengan hati yang terbuka. Penat mungkin mengukir kata, mereka kata semuanya percuma, dan aku kini merasa segalanya sia-sia. Hentikan sahaja, mungkin itu lebih selesa.


P/s: Datang tanpa alasan, pergi tanpa pesan. Hajat hati nak balik ke kolej kediaman tapi sekolah ganti cuti Maulidurrasul jadi saya perlu terus bertapa. Eh, jom dengar lagu kegemaran saya!

Praktikum 3 | Sekolah Kebangsaan Ringlet

Posted by Ahsfantasy Ryu Rabu, Februari 8 20 Buah Fikiran Pengunjung
Bertapa di Ringlet kurang lebih 3 bulan. Berpraktikum di Sekolah Kebangsaan Ringlet yang terletak dalam daerah Cameron Highlands, kira-kira 20 minit dari Berinchang. Memang indah di sini walaupun duit akan mengalir laju. Perbelanjaan meningkat, kos sara hidup agak tinggi berbanding di tempat saya. Ya, saya faham, di sini tempat tumpuan pelancong dan sumber sukar untuk diperolehi.

Kehidupan di sini terlalu asing bagi saya namun saya cuba untuk menyesuaikan diri. Terasa asing di bumi sendiri bila bangsa Melayu menjadi golongan minoriti di tempat saya tinggal. Kiri kanan India dan Cina, ada ketikanya Orang Asli. Jarang sangat ketemu Melayunya. Setiap hari saya akan merindui kampung halaman saya; di mana saya dapat menghirup udara segar tanpa ancaman bau colok dan sebagainya.

Azan memang tak kedengaran, pusing-pusing nanti kuil juga yang akan dijumpa. Betul kata orang, kita tak akan menghargai nikmat yang ada selagi kita sedang menikmatinya. Saat kita kehilangan, barulah kita sedar akan sebuah nikmat yang terkadang kita lupa untuk bersyukur. Dalam kekurangan yang ada, saya pasti ada banyak juga lebihnya, dan saya sedang berjalan mencari kelebihan itu.

P/s: Saya masih lagi merasakan adanya bahagia.

Kamu Yang Telah Hilang | Sayang Itu Tidak Adil

Posted by Ahsfantasy Ryu Jumaat, Februari 3 17 Buah Fikiran Pengunjung
Ku akui, aku yang silap kerana mengukir kamu dan segala rasa tentang kamu di pesisiran pantai. Bila kamu hilang, memang lagi nyata, aku yang silap.

P/s: Kalau betul sayang, sayanglah dengan adil. Letakkan sayang itu pada haknya. Pasakkan sayang pada yang selayaknya. Biarlah sayang itu kepada yang sepatutnya.

WW #9 | Are You Okay?

Posted by Ahsfantasy Ryu Rabu, Februari 1 30 Buah Fikiran Pengunjung

...Tulisan Rakan Blogger